Tanggapan Aksi 313 Djarot : Warga DKI Jakarta ingin kondisi Jakarta yang selalu aman


Ceriwis.info - Calon wakil gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat enggan menanggapi rencana aksi 31 Maret 2017 atau aksi 313 yang akan digelar oleh sejumlah organisasi keagamaan. Dia menyerahkan sepenuhnya pengamanan aksi tersebut kepada polisi.

"Kalau itu urusannya kepolisian-lah. Urusan itu kami serahkan ke pihak kepolisian," ujar Djarot di Kebon Bawang, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Selasa (28/3/2017) malam.

Djarot meyakini, warga DKI Jakarta menginginkan kondisi Jakarta yang selalu aman. Oleh karena itu, dia berpesan agar semua pihak melakukan kegiatan mereka dengan baik.

"Kami warga Jakarta menghendaki supaya Jakarta damai dan aman. Marilah kita berkegiatan yang baik," kata dia.

Beberapa hari ini muncul selebaran ajakan aksi bagi umat Islam di media sosial dan aplikasi percakapan. Demo bernama 313 itu rencananya diisi dengan shalat Jumat di Masjid Istiqlal dan penyampaian tuntutan di depan Istana Negara.

Tuntutan yang akan disampaikan dalam aksi 313 yakni meminta Presiden Joko Widodo untuk segera memberhentikan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dari jabatan Gubernur DKI Jakarta karena menjadi terdakwa kasus dugaan penodaan agama.

Direktur Intelijen dan Keamanan Polda Metro Jaya Komisaris Besar Merdisyam mengatakan, hingga Selasa ini Polda Metro Jaya belum menerima surat pemberitahuan terkait rencana aksi tersebut. Polisi baru mengetahui adanya rencana aksi 313 dari media sosial.

"Sampai sekarang belum ada komunikasi. Cuma secara pengajuan kegiatan untuk Polda Metro sampai malam dan saat ini belum terima laporan," kata Merdisyam, Selasa.